Bisnes

Dapatkan khidmat nasihat tentang penjenamaan, pemasaran dan kerja sosial dari Matasura Services

Kehidupan

Perihal kehidupan serta tips. (Gambar di Pos Betau, Pahang)

Motivasi

Motivasikan diri anda! (Gambar di Asrama Darul Falah (ASDAF), Bukit Persekutuan Kuala Lumpur)

Makan Angin

Makan angin di dalam dan luar negeri. (Gambar di Yangon, Myanmar)

Isu Semasa

Isu semasa di Malaysia dan luar negara. (Gambar di perkarangan Masjid Al-Aqsa, Baitulmaqdis)

Booking.com

Sunday, October 28, 2018

Body Language Najib di Rancangan 101 Al Jazeera


Ada kawan request untuk saya tulis body language interview Najib di Al Jazeera. Saya pun kata why not. Alang-alang waktu cuti ini boleh kongsi knowledge tentang body language. Tafsiran ini adalah berdasarkan pemerhatian saya sendiri. Mungkin betul atau salah, tetapi secara amnya, gerak tubuh badan manusia sememangnya menyampaikan mesej tertentu kepada orang yang melihatnya dengan teliti.

Di sini saya kongsikan apa yang saya lihat untuk rujukan bersama:

Najib (3:42) - Cara Najib berjalan masuk dan melihat dengan anak mata sahaja tanpa menggerakkan kepala ke arah Anna bermaksud aku datang bersedia dan ko tak akan berjaya kenakan aku. Seolah-olah Najib sudah bersedia dengan interview ini. Najib terus pandang camera untuk kurang 2 saat untuk menunjukkan yang dia bersedia. 

 Najib (3:51) - Kepalanya ke belakang sedikit semasa bercakap, menampakkan double chin. Ini mesej yang aku ini dari level atas dan bangga (aristocracy and arrogant). Kena pula bila dia jawab soalan, kening dia ke atas. 

 Anna (3:57) - Setiap percakapannya disulam dengan tenungan tajam tepat pada mata Najib. Teknik ini adalah cara paling mudah untuk lihat saiz pupil dalam mata Najib apabila menjawab soalan. Manusia tidak dapat kawal saiz pupil mata sendiri dan pembacaan melalui pupil mata ini adalah antara tafsiran yang paling mudah untuk dibaca. Dan cara ini adalah teknik untuk serang Najib supaya dia rasa tidak selesa. Ini dinamakan serangan awal.  

Najib (4:04) - Kepala Najib senget ke sebelah sekejap kiri dan sekejap beralih ke kanan menunjukkan di peringkat awal soalan, dia bersedia dan berminat untuk menjawab soalan. 

 Najib (4:15) - Soalan pertama lagi kaki dan tangan Najib sudah silang. Ini menunjukkan dia tidak sudah berada dalam "defensive mode". Ini satu petanda yang kurang baik. 

 Anna (4:43) - Bila Anna ulang sebut propaganda yang disebut oleh Najib sambil senyum, ini adalah mesej sinis yang sengaja disampaikan kepada Najib supaya Najib rasa geram dan nak marah. Najib bila nampak Anna buat begitu, Najib respond dengan pejam mata untuk sesaat tanda tidak setuju. 

Najib (4:56) & (7:28) - Najib ada seperti telan air liur, pergerakan di bahagian leher apabila Anna sebut kleptokrasi (4:56) dan surat dari Saudi (7:28). Tindakan ini hanya kurang dari sesaat, tetapi sudah mampu hantar mesej ke seluruh dunia yang Najib sudah tidak selesa dan mula rasa cuak. 

 Anna (5:21) - Anna tenung sambil kecilkan mata (1 saat) bila Najib kata it is not true. Mesej Anna ialah, ko ni cakap betul atau tak ni? 

 Najib (5:59) - Najib menyentuhkan semua jari kiri dan kanan menunjukkan dia berkeyakinan tinggi untuk menjawab. 

 Najib (7:35) - Najib dua kali cuba pandang ke kiri seolah ada mesej yang ingin disampaikan oleh seseorang kepadanya. Dan tindakan itu kurang dari setengah saat. Ini sudah menunjukkan ada benda yang distract Najib, atau dia memerlukan bantuan atau nasihat dari kawannya di studio. 

 Najib (7:43) - Najib dah mula condong badannya ke sebelah (kiri). Ini mesej yang Najib sudah tidak rasa selesa dengan soalan-soalan dari Anna.

Saya nak teruskan lagi sampai habis, tetapi terlalu banyak pula informasi yang dapat saya korek (tafsir) dari body language temuramah Anna dan Najib. Risau pula nanti ada yang mengaibkan. Maka saya berhenti untuk lapan minit yang pertama sahaja.

Apa yang saya kongsikan ini adalah untuk pengetahuan bersama dan tidak bertujuan untuk menghina mana-mana pihak. Harap semua dapat terima manfaat.

Muhammad bin Kamarulazizi
Konsultan
Matasura Services

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...